Para peneliti di Oregon State University sedang meneliti sebuah pigmen organik yang sangat tahan lama. Pigmen ini telah digunakan oleh para seniman dalam karya seni mereka selama ratusan tahun. Ada kemungkinan yang menjanjikan untuk menggunakan pigmen tersebut sebagai bahan semikonduktor.

Pigmen yang disebut sebagai xylindien, disekresikan oleh dua jamur pemakan kayu dalam genus Chlorociboria. Jamur yang menempel pada setiap kayu akan memunculkan jamur yang berwarna biru kehijauan, dan para pengrajin telah memanfaatkan kayu yang terkena xylindein selama berabad-abad.

Berdasarkan dari temuan, jamur penghasil xylindein tersebut bisa menjadi alternatif yang berkelanjutan, murah, mudah dibuat sebagai silikon dalam aplikasi elektronik atau optoelektronik di mana kemampuan silikon yang berkinerja tinggi, tidak begitu diperlukan.

Optoelektronik adalah teknologi yang bekerja dengan penggunaan gabungan cahaya dan elektronik, seperti sel surya.

“Xylindein itu cantik, tapi bisakah itu juga berguna? Seberapa banyak kita bisa mengambilnya?” Kata fisikawan Universitas Negeri Oregon, Oksana Ostroverkhova. “Pigmen ini berfungsi sebagai bahan elektronik tetapi bukan yang hebat, tapi ada optimisme kita bisa membuatnya lebih baik.”

Xylindein sangat stabil, sehingga produk-produk dekoratif yang dibuat setengah milenium lalu yang menggunakan pigmen ini masih menunjukkan corak yang khas. Xylindein juga tahan terhadap paparan panas yang berlangsung lama, sinar ultraviolet dan tegangan listrik.

“Jika kita dapat mempelajari rahasia mengapa pigmen-pigmen yang diproduksi jamur tersebut sangat stabil, kita bisa memecahkan masalah yang terdapat pada elektronik organik,” kata Ostroverkhova. “Selain itu, banyak bahan elektronik organik yang terlalu mahal untuk diproduksi, jadi kami ingin melakukan sesuatu yang murah dengan cara yang ramah lingkungan yang menguntungkan secara ekonomi.”

Dengan teknik fabrikasi saat ini, xylindein cenderung membentuk film yang beragam dengan struktur berpori, tidak teratur, “keras seperti batu”.

“Ada banyak variasi kinerja,” katanya. “Anda dapat mengotak-atiknya di lab, tetapi Anda tidak dapat benar-benar membuat perangkat yang relevan secara teknologi dari teknik tersebut dalam skala besar. Tapi kami menemukan cara untuk membuatnya lebih mudah diproses dan mendapatkan kualitas film yang layak. ”

Ostroverkhova dan kolaborator di perguruan tinggi Ilmu dan Kehutanan OSU memadukan xylindein dengan sebuah polimer transparan, non-konduktif, poly (metil metakrilat), disingkat PMMA dan kadang-kadang dikenal sebagai kaca akrilik. Mereka menuangkan larutan dari kedua campuran xilindein murni dan campuran xlyindein-PMMA ke elektroda pada substrat kaca untuk pengujian.

Mereka menemukan polimer non-konduktif sangat meningkatkan struktur film tanpa efek yang merugikan pada sifat listrik xylindein. Dan campuran dari film sebenarnya menunjukkan fotosensitifitas yang lebih baik.

“Mengapa itu persis terjadi, dan nilai potensinya dalam sel surya, adalah sesuatu yang akan kami selidiki dalam penelitian di masa depan,” kata Ostroverkhova. “Kami juga akan mengganti polimer dengan produk alami – sesuatu yang berkelanjutan yang terbuat dari selulosa. Kita bisa menumbuhkan pigmen dari selulosa dan dapat membuat perangkat yang siap digunakan.

“Xylindein tidak akan pernah mengalahkan silikon, tetapi untuk banyak aplikasi, itu tidak perlu mengalahkan silikon,” katanya. “Ini bisa berfungsi dengan baik untuk disimpan dalam jumlah besar, subtrat fleksibel, seperti untuk membuat elektronik yang bisa dipakaikan.”

Penelitian ini, yang temuannya baru-baru ini diterbitkan dalam MRS Advances, mewakili penggunaan pertama dari materi yang diproduksi jamur dalam perangkat listrik film tipis.

“Dan terdapat banyak berbagai jenis material,” kata Ostroverkhova. “Ini hanya yang pertama kami jelajahi. Ini bisa menjadi awal dari material kelas baru elektronik organik.”(ikons.id)