Asst Prof Yang En-Hua
Sebuah teknologi yang dikembangkan pada beton telah ditemukan oleh NTU Singapore di tahun 2016 yang akan melengkapi deretan cara dalam memperbaiki keunggulan beton sendiri baik yang telah ditemukan maupun yang masih dan akan dikembangkan lebih jauh lagi dalam memperkaya dunia konstruksi.

Ilmuwan Nanyang Technological University (NTU Singapore) dari Pusat Inovasi Infrastruktur Industri NTUJTC telah menemukan jenis beton baru yang disebut ConFlexPave yang dapat ditekuk namun lebih kuat dan tahan lama daripada beton biasa yang berat, rapuh dan rusak karena ketegangan.

Inovasi ini memungkinkan terciptanya lembaran perkerasan prekursor tipis untuk pemasangan cepat, sehingga mengurangi separuh waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan jalan dan perkerasan baru. Hal ini juga lebih berkelanjutan, membutuhkan perawatan yang lebih sedikit.

Profesor NTU Chu Jian, Direktur Bersama Interim NTU-JTC I³C, mengatakan, “Kami mengembangkan jenis beton baru yang sangat dapat mengurangi ketebalan dan berat pelat perkerasan pracetak, sehingga memungkinkan pemasangan yang cepat, di mana Beton baru yang disiapkan dari luar bisa diganti dengan mudah. ​​”

Koh Chwee, Direktur, Divisi Pelayanan Teknis JTC dan Co-Director dari NTU-JTC I3C, mengatakan bahwa penemuan teknologi yang tidak sebanding ini tidak hanya akan memungkinkan industri konstruksi mengurangi padat kerja di lokasi proyek, meningkatkan pekerja ‘Keselamatan dan mengurangi waktu konstruksi, ini juga menguntungkan pengguna jalan dengan mengurangi ketidaknyamanan yang disebabkan oleh pelapisan ulang jalan dan pekerjaan konstruksi.

“Melalui kerja sama dengan universitas seperti NTU dalam penelitian dan pengembangan teknologi yang mengganggu, JTC berharap dapat merintis solusi infrastruktur industri terdepan untuk mengatasi tantangan yang dihadapi oleh Singapura dan perusahaannya seperti keterbatasan tenaga kerja dan sumber daya. Kami akan terus membuka lebih banyak bangunan dan estate kami untuk test-bed dan jika berhasil, menerapkan solusi baru tersebut,” Koh menambahkan.

Beton Konvensional vs Bendable Concrete dikembangkan di NTU. [Nanyang Technological University]

Bagaimana cara kerjanya ?

Tipikal beton terdiri dari semen, air, kerikil dan pasir. Sementara campuran ini membuat beton keras dan kuat, namun campuran ini juga tidak meningkatkan fleksibilitas. Membuat beton rapuh dan rawan retak jika terlalu banyak bobot yang diaplikasikan.

ConFlexPave secara khusus direkayasa untuk memiliki jenis bahan keras tertentu yang dicampur dengan microfiber polimer. Dimasukkannya serat sintetis khusus ini, selain mebuat beton melentur dan melekuk di bawah ketegangan, juga meningkatkan anti selip sehingga tidak mudah tergelincir.

Terobosan utamanya adalah memahami bagaimana komponen bahan berinteraksi satu sama lain secara mekanis pada tingkat mikroskopik, kata Asst Prof Yang En-Hua dari Sekolah Teknik Sipil dan Lingkungan NTU yang memimpin penelitian ini di NTU-JTC I³C.

“Dengan pemahaman yang terperinci, maka kami dapat dengan sengaja memilih bahan dan insinyur untuk menyesuaikan komponen, jadi bahan akhir kami dapat memenuhi persyaratan khusus yang dibutuhkan untuk aplikasi jalan dan perkerasan,” jelas Prof Yang.

“Bahan kerasnya memberi tekstur permukaan non-slip sementara microfiber yang lebih tipis dari pada lebar rambut manusia, mendistribusikan muatan ke seluruh lempengan, menghasilkan beton yang setimbang logam dan setidaknya dua kali lebih kuat dari pada konvensional. Beton di bawah tekuk,” tambahnya.

ConFlexPave telah berhasil diuji sebagai tablet berukuran lempengan di laboratorium NTU. Ini akan ditingkatkan untuk pengujian lebih lanjut selama tiga tahun ke depan dalam kemitraan dengan JTC – di lokasi yang sesuai di kawasan industri JTC dan di NTU dimana akan ada lalu lintas manusia dan kendaraan.(ikons.id)